15.7.11

Raja Si Badan


Sabda Baginda Rasulullah s.a.w, "Sesungguhnya dalam diri manusia itu ada seketul daging. Apabila daging itu baik, maka baiklah seluruh anggota.dan apabila daging itu rosak,maka rosaklah seluruh anggota. Maka ketahuilah bahawa daging itu adalah HATI.".

Hadis diatas mungkin anda biasa dengar kan?, samada dalam Kuliyah Ustaz, Radio ataupun T.V , memang hadis ini kerap diulang-ulangkan. Tetapi ramai yang tidak sedar dan tidak mengambil endah mengenainya. Mungkin mereka sekadar menganggap bahawa ia sekadar niat semata.

Hati adalah Raja terhadap badan. Hanya Allah s.w.t dan empunya badan itu sendiri sahaja yang mengetahui isi hatinya, hatta Malaikat sekalipun tidak terdaya mengetahui apakah yang terlintas di hati manusia. Hati seseorang itu pasti akan diketahui ramai apabila melihat tindakan, pegangan dan akhlaknya, samada bersih ataupun sebaliknya.

Setiap manusia dikurniakan oleh Allah s.w.t HATI. Hati adalah seketul darah yang berperanan mengawal pergerakan jasad manusia. Jika hati seseorang itu bersih maka jasadnya juga turut melakukan kebaikan, sebaliknya jika hati itu penuh dengan kekotoran, maka ia akan mendorong seseorang itu melakukan perkara yang ditegah Allah s.w.t.

Keadaan hati, sama ada bersih atau kotor mempunyai pertalian rapat dengan keimanan dan ketakwaan individu.

Berdasarkan hadis di atas, dapatlah kita gambarkan hati manusia yang rosak itu seumpama sebuah komputer yang mempunyai virus. Ia mengganggu sistem komputer dan mencacatkan penggunaannya. Begitulah juga hati, jika ia penuh dengan kekotoran dosa, maka seluruh badan, tindakan dan perangai akan rosak.

Di dalam al-Quran ada ayat yang menyentuh mengenai hati, tetapi melalui pelbagai istilah. Melalui ayat itu juga diterangkan hati dapat dijaga dan diubati hanya dengan bertakwa atau beriman kepada Allah.

Tanda takwa atau takut kepada Allah itu dapat dilihat dalam tujuh perkara;

Pertama: Seseorang itu perlu menjaga lidahnya daripada melakukan fitnah, mencela, mencaci, mengumpat dan sebagainya.

Kedua: Seseorang itu perlu menjaga hati agar sentiasa bersih daripada sifat hasad dan dengki yang memakan kebaikan sebagaimana api yang memakan kayu.

Ketiga: Memelihara mata daripada melihat perkara haram yang boleh menggelapkan hati. Sebab itu janganlah melihat perkara terlarang demi untuk mendidik hati.

Keempat: Menjaga perut agar tidak diisi dengan makanan yang haram, kerana malaikat akan melaknat selagi makanan yang haram berada di dalam tubuh kita, dan ALLAH s.w.t tidak akan menerima doa orang yang memakan makanan yang haram.

Kelima: Menjaga kedua-dua tangan supaya tidak digunakan untuk melakukan pekerjaan haram. Begitu juga kedua-dua kaki dipelihara supaya tidak melangkah ke tempat maksiat.

Keenam: Sentiasa mencari keredaan Allah s.w.t serta takut kepada sifat Riak dan Munafik.

Sesungguhnya hati dan hubungan kita dengan ketaatan terhadap Allah amat rapat. Sebab itu kita hendakah sentiasa berdoa meminta-Nya memelihara hati kita agar sentiasa taat kepada-Nya.

Hati amat penting, kerana apabila rosak ia menggambarkan pegangan agama kita juga turut rosak. Jika seseorang bersungguh-sungguh melaksanakan saranan memelihara anggota di atas, dia termasuk di dalam golongan orang muttaqin yang dijanjikan Allah dengan syurga.

Hati yang bersih membolehkan seseorang menangkis segala godaan syaitan. Bisikan syaitan menggoda manusia. Jika syaitan berjaya menguasai hati, ia akan menguasai seluruh jiwa, dan manusia menjadi tidak takut kepada Allah. Seterusnya lahirlah manusia yang kejam,berakhlak buruk, tidak berperikemanusiaan, pembohong, pemfitnah dan sebagainya.

Sebaliknya jika jiwa manusia dikuasai dengan unsur ketakwaan, maka dengan sendirinya syaitan terhindar darinya dan jadilah manusia itu orang yang bertakwa kepada Allah s.w.t dan sentiasa mengingati dan bersyukur kepada-Nya.

Allah berfirman yang bermaksud “Dan jika engkau dihasut oleh sesuatu hasutan dari syaitan, maka mintalah perlindungan kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa, apabila mereka disentuh oleh sesuatu imbasan hasutan dari syaitan, mereka ingat (kepada ajaran Allah), maka dengan itu mereka nampak (jalan yang benar).” (Surah al-A’raf ayat 200-201).

Allah mengangkat Nabi sebagai seorang yang maksum(suci dari dosa) selepas hati Baginda dibersihkan. Berbanding manusia biasa, kita hanya mampu berdoa kepada Allah, tetapi keimanan kepada-Nya tidak dapat dijamin kerana hati tidak dapat dibersihkan sepenuhnya dan sentiasa digoda syaitan.

Allah memilih Nabi Muhammad saw untuk membawa urusanNya. Maka semestinya utusan Allah mempunyai sifat istimewa, antaranya hati yang bersih.

Dengan hatinya yang bersih itu, orang kafir dan Quraisy tertawan. Kesabaran, keikhlasan dan kemuliaan akhlaknya berpunca daripada hati Baginda yang bersih. Malah orang kafir sendiri mengakui kemuliaan hati Baginda.

Oleh yang demikian, kita haruslah sentiasa mengawasi hati kita, agar tidak tercemar dan kotor. Sucikan hati dan perbaiki amalan dengan mengikut cara yang telah ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w, pasti akan berjaya dunia dan akhirat. Wallahu A'lam..

No comments: