27.8.12

Anjakan Paradigma

Memukul bulu tangkis ini akan menjadi faktor anda ke hospital, harap maklum

Untuk yang kesepuluh tahun kalinya, hamba ini memegang raket badminton, dan meluru masuk ke gelanggang badminton untuk beraksi bersama rakan-rakan. Ini semua berlaku gara-gara adik iparku yang pandai memujuk dan memberi semangat kepadaku. Kerana aku yang berkaki komputer yang tabiatnya lepak kat dalam rumah je sejak bertahun-tahun lamanya.

Maka berlakulah kejadian yang tidak diingini pada keesokan harinya, AKU SAKIT BADAN.

Setelah sedikit kajian dan analisis dibuat, maka aku telah mendapati bahawasanya ini berpunca daripada tidak memanaskan badan sebelum bermain, mungkin kerana terlalu excited kot.

Jadi ringkasnya., aku perlulah memanaskan badan terlebih dahulu sebelum bersukan untuk mengelakkan kejadian yang sama berulang.

Kemudian timbullah satu persoalan, perlukah aku melakukan aktiviti seperti dibawah ini di dalam dewan badminton di khalayak ramai. Oh menyeramkan... mari memanaskan badan



Apa yang aku nak cerita kat sini adalah aku ni bukan jenis minat bersukan, tetapi aku perlu bersukan kerana;

1. Duduk terperap di dalam rumah agak merbahaya
2. Doktor cakap lagi banyak peluh keluar, lagi sihat tubuh badan.
3. Bersosial dan mengeratkan silaturahim bersama sahabat-sahabat

Oleh itu, aku mengambil tindakan yang agak drastik untuk mengubah cara hidupku. Yang aku ingat aku main badminton adalah sewaktu sekolah menengah dulu.

PERUBAHAN BERMULA DARI DALAM DIRIMU...

Sekian jumpa lagi.

26.8.12

Berfikirlah di luar kotak

Semasa aku di dalam kuliah, seorang pensyarah sedang memberi penerangan dengan bersungguh-sungguh kepada para pelajarnya: "Di dalam sistem pengurusan, setiap tindakan yang dibuat mestilah berkesan dan cekap, malah...".Belum habis pensyarah memberi penerangan tiba-tiba salah seorang pelajar lelaki mencelah dengan selambe, "Oh, maknanya kedua-dua ciri ini mesti ada  dalam pengurusan kan?". Pelajar-pelajar lain di dalam kelas tersebut semua kebingungan, ada yang geleng kepala, ada yang cakap "soalan bodoh macam tu pun nak tanya ke?. Dah tahu bertanya pula...aduhai. Jadi kesudahannya masing-masing tak puas hati dengan sahabat yang kecoh tersebut hinggakan ada yang melepaskan geram dengan mengigit-gigit kuku mereka malah ada juga yang mengorek hidung. Huff..

                                             
                                               ***********************************



Tolonglah jangan buat muka b*d*h macam nii!


Peristiwa berikut mungkin pernah berlaku kepada diri anda, terutamanya apabila berada di dalam situasi majlis ceramah dan syarahan ataupun di dalam kelas. Dalam bilangan 30 orang peserta, mungkin ada sorang dua yang kurang bijak atau bengap sedikit. Bila cikgu bercakap maka dia menyampuk, suka buat bising je memanjang, seolah-olah dia dengan cikgu je kat dalam kelas. Sabar..sabar..

Manusia yang mempunyai sifat sedemikian selalunya kurang atau cetek ilmu dan adab dalam pergaulan. Plus+ dia juga tidak tahu bila masa sesuai untuk mencelah percakapan orang lain, dia juga tidak tahu bila masa untuk mendengar dan bila masa untuk bercakap dan bertanya.

Sebagai manusia yang waras lagi beriman kepada Allah s.w.t, kita diperintahkan untuk jadi bijak, iaitu berfikir untuk kesejahteraan orang lain. Oleh sebab itu Allah memuji orang-orang yang berfikir di dalam Al-Quranul Karim

;-----


 قُل لاَّ يَسْتَوِي الْخَبِيثُ وَالطَّيِّبُ وَلَوْ أَعْجَبَكَ كَثْرَةُ الْخَبِيثِ فَاتَّقُواْ اللّهَ يَا أُوْلِي الأَلْبَابِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

 Katakanlah (wahai Muhammad): "Tidak sama yang buruk dengan yang baik, walaupun kebanyakkan perkara yang buruk itu membuatkan hatimu tertarik. Oleh itu bertaqwalah kepada Allah wahai orang-orang yang berakal fikiran, supaya kamu berjaya.

 الَّذِينَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُونَ أَحْسَنَهُ أُوْلَئِكَ الَّذِينَ هَدَاهُمُ اللَّهُ وَأُوْلَئِكَ هُمْ أُوْلُوا الْأَلْبَابِ 

" Yang berusaha mendengar perkataan-perkataan yang sampai kepadanya lalu mereka memilih dan menurut akan yang sebaik-baiknya (pada segi hukum ugama); mereka itulah orang-orang yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah dan mereka itulah orang-orang yang berakal sempurna

-----Benarlah firman Allah Yang Maha Agung ----


Bukan mudah untuk menjadi manusia yang digelar Ulul Albab iaitu AHLI FIKIR. Itulah manusia yang otaknya sentiasa berfikir dengan keadaan sekililingnya.

Sebagai contoh, Ahmad melihat seekor kambing yang sedang memakan rumput yang hijau. Bisik Ahmad di dalam hatinya: " Oh, besarnya kambing tu, kalau sembelih ni mesti banyak daging, boleh masak gulai kambing lepas tu boleh jual semangkuk RM7, boleh buat duit nii..hehe ".

Seorang lagi bernama Basyir, beliau melihat seekor kambing lantas merenung panjang, Bisik Basyir didalam hatinya "Oh, cantiknya kambing ni, reka bentuknya, hebat betul kuasa Allah Yang Maha Esa menjadikan haiwan ini dengan sempurna sifatnya, bahkan manusia boleh ambil manfaat darinya. Kambing ni kalau disembelih boleh bagi makan orang ramai kat surau, boleh buat pahala".

Situasi kedua-duanya agak berbeza yang pertama tu berfikir di dalam kotak, iaitu berfikir sehala sahaja. Yang sorang lagi memang Ahli Fikir, dia senantiasa merenung akan kebesaran Allah. Malah dia juga sentiasa mencari jalan untuk menghasilkan pahala. Ini adalah manusia yang bijak. ULUL ALBAB....

Di antara ciri ULUL ALBAB adalah :-

1. Bersemangat dan konsisten di dalam mencari Ilmu Pengetahuan.
2. Sentiasa Berfikir dan Merenung
3. Berpegang dan beramal dengan kebaikan
4. Teliti dalam menerima sumber atau maklumat
5. Mengambil pengajaran daripada sejarah silam
6. Bangun malam dan beribadat
7. Hanya Takut kepada Allah

Kesimpulannya, apabila kita hanya berfikir di dalam kotak biasa, maka kita akan hidup sama seperti yang tidak beriman kepada Allah s.w.t, hidup dengan satu hala. Oleh itu, insan yang hebat dan mempunyai adab tahap yang tertinggi adalah yang menggunakan akal fikirannya untuk berfikir dengan waras.. Jadi marilah menjadi Ulul Albab, kerana Ulul Albab adalah mereka-mereka yang berfikir di luar kotak, maka hasil buah fikiran mereka adalah luar biasa dan menakjubkan...

Sekian..

18.8.12

Takbir Oii

Alhamdulillah syukur, sempat juga puasa penuh untuk tahun ini dan sama-sama menyambut Aidilfitri bersama keluarga. Adakah mungkin ini kali terakhir aku beraya dalam keadaan masih teruna..oh

Selesai solat maghrib tadi, ada sahabat di masjid jumpa aku, dia minta printkan untuk dia teks takbir raya.. aku pun mengangguk dan janji lepas isyak aku akan bawa. Aku copy text tu dalam 10 keping then lepas isyak aku bagi kat sahabat yang minta tadi sekeping, yang bakinya aku letak kat almari quran. Lepas isyak ada takbir, ramai orang kampung berminat dengan text yang aku print tu sebab kebanyakkan diorang ni dah lupe kalimah takbir tu, sampai tak cukup 10 keping yang aku print tu..hehe Ye tak ye jugak kan, setahun 2 kali je pun..

Ini mengingatkan aku bahawa perkara yang jarang kita buat, maka kita selalu lupa, jadi alangkah baiknya kalau kita biasa2 kan perkara yang baik2 supaya kita tidak akan lupa... Sekian Selamat Berhari Raya..




16.8.12

Panduan Beraya

Salam semua pembaca, maaf atas sebab lama juga saya tidak mengemas kini blog yang agak 'berhabuk' ini atas faktor kesibukan. Raya dah dekat, puasa korang macam mana?. Amal Ibadat?. Huh.. Itu soalan yang biasa disoal oleh kawan-kawan yang agak alim dan warak, susah juga nak menjawabnya kan?.

Ok lah, kita akan beraya 2 hari lagi kalau tak silap, jadi apakah perkara yang perlu kita ambil tahu tentang Hari Raya ni?. Supaya segala pahala dan amal kebaikan kita selama sebulan Ramadhan tidak terbakar begitu sahaja.

Pantang larang berhari Raya

 Bila menjelang hari raya, maka ramailah sanak saudara dan jiran tetangga yang kita akan berjumpa untuk mengeratkan silaturahmi. Jadi ramailah dikalangan masyarakat yang tak berapa berilmu ini tidak menitik beratkan isu dalam salam menyalam ini.Iaitu mereka boleh bersalam dengan sesiapa sahaja, bini orang atau suami orang. Dan inilah yang diamalkan oleh puak yang mengaku diri mereka moden dan 'advance'.

Huff, tahu tak? bersalam dengan wanita atau lelaki yang bukan mahram adalah Haram dan dapat dosa besar. Begitu juga dengan bertudung atau berhijab bagi wanita, walaupun berada didalam rumah nenek sekalipun, tetapi jika wujud lelaki bukan mahram didalamnya maka wajib bagi dia untuk berhijab.

Oleh itu sama-samalah kita pakat2 jaga dan pelihara maruah dan Agama kita yang suci ini, kepada yang tak tahu silalah belajar.